Get widget

Monday, February 14, 2011

Kejutan Francissca Peter

HEBAT dan menghiburkan. Itulah perkataan yang dapat diluahkan tatkala berpeluang menonton preview konsert sulung penyanyi Francissca Peter yang berlangsung sehari sebelum konsert sebenar berlangsung selama dua hari iaitu pada 5 dan 6 Februari lalu di Istana Budaya.

Menyanyikan 34 buah lagu secara keseluruhannya, Konsert Keunggulan 33 Tahun Francissca Peter berjaya membuktikan Francissca atau Fran masih mempunyai suara emas meskipun usianya semakin bertambah.

Tidak memerlukan sebarang elemen tambahan, hanya dengan Fran seorang diri di atas pentas dan diiringi okestra kendalian Ramli M.S ia cukup menghiburkan semua penonton yang hadir.

Bagaimanapun, Fran membuat kejutan apabila mengumumkan perpisahannya dengan suami pada tahun 2009 sebelum menyanyikan lagu Aku Kehilanganmu.

Ketika sesi sidang media berlangsung sejurus selepas konsert berakhir, Fran menjelaskan pengakuan mengenai status dirinya dibuat pada konsert tersebut kerana ia dihadiri ramai pihak media dan dia tidak mempunyai sebarang agenda ketika pengumuman itu dibuat.

“Pengumuman ini dibuat bukan bermakna saya sudah ada pengganti, jika ada dia pasti sudah datang menemani saya hari ini. Saya bersikap adil, supaya semua pihak media yang hadir dapat cerita yang sama.

“Sekarang zaman moden, saya yakin semua orang boleh terimanya dengan baik, saya sendiri tidak sedih dengan apa yang berlaku kerana perpisahan itu satu takdir. Saya masih menjalani kehidupan dengan baik, buktinya hari ini saya disokong oleh peminat-peminat yang hadir ke konsert saya,” ucapnya.

Lupakan kisah peribadinya kerana vokal Fran malam itu wajar dipuji, menurut komposer yang sering bergandingan dengannya, Manan Ngah yang turut membuat persembahan menerusi lagu Kerana Terpaksa dengan petikan gitar. Manan mengakui vokal Fran tetap yang terbaik.

“Selepas 24 tahun, inilah kali pertama saya berkongsi satu pentas bersama Fran. Memang sudah terlalu lama, tetapi untuk persembahan hari ini tiada sebarang kesalahan daripada segi vokal, semuanya mengikut nada suara ketika dia merakamkan album,” ujar Manan yang banyak mencipta lagu untuk Fran.

Walaupun terdapat beberapa masalah teknikal, namun sebagai penghibur profesional Fran bijak mengawal keadaan. Tiada langsung keresahan di wajahnya, sebaliknya hanya senyuman yang terukir dibibir.

Tidak dapat menyembunyikan perasaan gembiranya, Fran meluahkan dia berasa terlalu gembira apabila melihat peminat dan pihak media memberi penghormatan kepadanya dengan berdiri sambil bertepuk tangan di akhir persembahan sehingga membuatnya menitiskan air mata.

“Saya berjanji tidak mahu menangis tetapi hari ini saya menangis kerana terlalu gembira dan terharu dengan sokongan yang diberi. Sebagai seorang penghibur saya tidak meminta perkara lain selain melihat peminat puas dengan persembahan yang diberikan.

“Konsert sulung ini merupakan konsert idaman saya sepanjang bergelar penyanyi, apabila ia berjaya dilakukan dan mendapat sambutan, ia membuatkan saya terlalu gembira,” tuturnya dalam senyuman.

Roy dari Australia

Dalam konsert berdurasi dua jam itu, penonton juga dikejutkan dengan kehadiran pasangan duet Fran iaitu Royston Sta Maria atau Roy, 59, yang diterbangkan khas dari Australia.

Kehadiran mereka berdua di atas pentas dengan tiga buah lagu iaitu Tak Kenal Maka Tak Cinta, Siapa Dia Sebelum Daku dan Bersama Pertemuan Ini dirasakan terlalu singkat kerana kebanyakan peminat mahu melihat lebih banyak lagu duet mereka didendangkan memandangkan mereka pernah bekerjasama dalam dua buah album duet sebelum ini.

“Saya rasa cukuplah dengan hanya tiga buah lagu kerana hari ini adalah konsert khas Francissca Peter bukannya konsert dia bersama saya. Apapun, memang saya rasa cukup seronok kerana dalam usia sebegini, saya masih diminati,” kata Roy yang masih fasih berbahasa Melayu.

Roy yang tidak pernah berkahwin dan kini merupakan rakyat Australia menetap di Perth, Australia, menegaskan dia tidak menyangka Fran akan mengundangnya dalam sebuah konsert besar seperti itu.

“Nama Fran sekarang besar, sedangkan saya pula hanyalah orang biasa. Terima kasih kepada Fran kerana mengundang saya dan terima kasih kepada peminat yang masih mengingati saya,” luahnya.

Mencungkil cerita mengapa Roy berhijrah ke Australia sedangkan dia mempunyai kerjaya yang baik di Malaysia, kata Roy, dia hanya mempunyai satu sebab untuk berhijrah iaitu keluarga.

Ketika zaman kegemilangannya bersama Fran pada tahun 80-an, semua ahli keluarganya telah berhijrah ke Australia menyebabkan dia sering terasa sunyi.

“Saya menetap di Malaysia lebih 30 tahun, tetapi saya sunyi tanpa ahli keluarga membuatkan saya ambil keputusan untuk berhijrah ke sana. Walaupun menjadi warga Australia, Malaysia tetap di hati kerana saya akan pulang setiap dua tahun sekali dan tidak sesekali lupa untuk bertutur dalam bahasa Melayu,” katanya yang kini masih aktif sebagai pemuzik.

Selain Roy dan Manan Ngah, dalam konsert yang dianjurkan oleh Eye Design itu Fran turut berduet dengan penyanyi muda, Imran Ajmain dengan lagu Kehebatan Cinta dan Mirror Mirror On The Wall. Antara lagu lain yang didendangkan oleh Fran adalah Aku Hanya Pendatang, Sekadar Dipinggiran, Kau Lilin Cintaku, Dia, Masih Belum Tamat, Ooo La La Tropika, Diriku Terbelenggu, Si Kunang-kunang, Mawar Terpinggir, Ku Ke Udara Lagi dan sebuah lagu baru ciptaan bersama Imran Ajmain, Tiada Gementar Lagi.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More