Get widget

Monday, August 29, 2011

Perasaan Merdeka Raya Fasha, Safiq, Alyah


TIGA personaliti berbeza, Fasha Sandha, Safiq Rahim dan Alyah bergabung menjadi satu. Ada getar cemas yang tidak dapat dibendung ketua pasukan bola sepak Harimau Malaya, Safiq Rahim pada awal sesi fotografi yang menggandingkan dia bersama Fasha dan Alyah.

Mulanya, Safiq tidak dapat melihat relevan gandingan mereka, namun selepas diberitahu kolaborasi ini kerana mereka bertiga sukses dalam lapangan masing-masing, sementelah pasukan bola sepak negara sedang semarak dan menjadi kebanggaan Malaysia, maka Kosmo! mahu berkongsi ceritera Aidilfitri dan Merdeka tanpa sulaman gosip, dia segera bersetuju.

Bagi Fasha dan Alyah pula, memang sudah menjadi tugasan mereka sebagai selebriti berkongsi cerita tentang sambutan berganda itu.

Safiq cuti dua hari

JIKA boleh diberi perumpamaan, kesibukan Safiq mengalahkan menteri! Namun itu adalah pengorbanan yang harus dibuat apabila dia berikrar untuk memikul tanggungjawab mengharumkan nama negara melalui kerjayanya sebagai pemain bola sepak profesional Malaysia.

Menurut anak sulung daripada dua beradik ini, walau tidak mempunyai perlawanan, dia dan anggota pasukan yang lain tetap wajib melakukan rutin latihan pada setiap hari, termasuk pada bulan Ramadan.

"Cuti raya juga hanya dua hari iaitu hari ini dan esok. Kemudian, jadual harian saya menjadi seperti biasa dan seminggu selepas raya, saya sudah mempunyai perlawanan besar iaitu Asia Cup," katanya yang sudah menjadi pemain negara sejak berusia 14 tahun.

Wajib memiliki dua pasang baju Melayu setiap kali Syawal hadir, si penggemar lemang, ketupat, nasi impit dan rendang ini saat ditanya tentang definisi raya memberi satu penjelasan tanpa huraian yang panjang. Aidilfitri bermakna hari kemenangan. Katanya, menang daripada semua segi.

Ketika ditanya tentang ulang tahun kemerdekaan negara ke-54 yang jatuh seiring Aidilfitri, dia memberitahu: “Nikmat sebenar merdeka sebenarnya lebih dirasai oleh generasi yang berjuang untuk mendapatkan kemerdekaan negara dulu.

"Kita, sebagai generasi baru harus menyambung legasi ini dengan aspirasi yang tinggi terhadap apa yang kita peroleh pada hari ini."

Malah dia sebagai anak muda yang baru menginjak usia 24 tahun menzahirkan patriotisme dengan bertarung bersungguh-sungguh di padang bola. Katanya, dia tidak bertarung untuk diri sendiri, tapi untuk sekurang-kurangnya membuat nama negara harum, biarpun dalam pertarungan adakalanya mereka tewas tetapi itu bukti cinta dia terhadap bumi bernama Malaysia.

Fasha rasa bebas

KEMERIAHAN lebaran turut dinanti-nantikan oleh aktres jelita Fasha Sandha. Setiap tahun destinasi wajib Fasha apabila tibanya lebaran ialah kampung sebelah ibunya di Perlis. Berkumpul bersama keluarga besarnya merupakan agenda paling utama memandangkan jadual kerjanya yang sibuk.

“Memang setiap tahun bila raya, kampung di Perlis menjadi lokasi utama dan wajib kami sekeluarga. Seronok sangat beraya di sana kerana selain nenek, saudara-mara yang jarang jumpa akan turut berkumpul,” ujar anak kelahiran Pulau Pinang itu,

Fasha, 27, yang menggemari kuih batang buruk, nasi tomato dan laksa Pulau Pinang pada hari lebaran memberitahu, tahun ini dia mula bercuti dua hari sebelum raya dan membantu membuat persiapan lebaran bersama keluarga.

“Biasanya ibu nak mak cik-mak cik yang masak, saya tolong potong-potong dan tolong makan-makan (ketawa). Tahun ini sama seperti tahun sebelum ini, saya dan keluarga menyambut lebaran secara sederhana. Saya pun hanya ada sepasang baju raya yang ditempah,” ujarnya.

Bagamanapun, disebabkan tuntutan kerja, pada hari raya ketiga, Fasha sudah berada di Kuala Lumpur untuk menyambung penggambaran drama bersiri 13 episod berjudul Cinta Elysa, lakonannya di samping aktor Johan Ariff As'ari yang popular menerusi drama Juvana.

“Saya tidak sempat untuk bercuti panjang kerana kerja, selalunya kami sekeluarga akan pergi bercuti sekali. Tetapi penggambaran harus berjalan mengikut jadual kerana drama ini akan bertemu penonton pada pertengahan September nanti,” tuturnya yang turut berlakon dalam drama raya berjudul Kupetik Dosa.

Bercakap mengenai rumah terbuka, kata Fasha, rumah keluarganya di Perlis sentiasa terbuka untuk semua orang pada hari raya pertama dan sekembalinya ke Kuala Lumpur, dia merancang untuk mengadakan rumah terbuka di salon miliknya, Chinta Hair Salon.

“Saya memang merancang nak buat rumah terbuka di salon cuma tarikhnya belum dapat dipastikan. Tujuan saya buat rumah terbuka adalah untuk meraikan pelanggan salon saya dan juga peminat yang tidak henti memberikan sokongan kepada saya,” katanya yang mempunyai impian untuk menambah cawangan salon miliknya itu.

Tambah Fasha, lebaran kali ini sungguh unik kerana disambut bersama Hari Kemerdekaan negara yang ke-54. Sebagai anak Malaysia, dia sungguh bangga dan bertuah dapat tinggal di negara yang aman dan harmoni.

“Kemerdekaan membawa pengertian yang cukup besar bagi saya kerana ada negara yang tidak menggalakkan rakyatnya berkarya dalam bidang seni terutamanya wanita. Jadi saya bersyukur sangat kerana Malaysia sebuah negara yang aman dan stabil.

“Saya bebas berjalan dan pergi ke mana sahaja saya suka tanpa sebarang sekatan dan bantahan. Saya juga kibarkan Jalur Gemilang di salon saya supaya pelanggan yang datang dapat merasai debaran merdeka itu," katanya yang kerap menyambut kemerderkaan negara di set penggambaran bersama kru produksi.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More